TERJADINYA LIDAH API DI MATAHARI

hey sobat, kali ini saya akan membuat artikel tentang penyebab terjadinya prominensa (lidah api) matahari.
Semua matahari adalah makhluk level Lima. Makhluk level lima hanya ada untuk memberi kita manfaat spiritual dan peningkatan dan kebahagiaan, tapi sayangnya, kita kadang menyalahgunakannya. Kita tidak membuat diri kita layak atas semua bantuan ini. Jadi kita mendapatkan semua suasana kejam ini – karena perang, karena kebencian, karena pembunuhan massal hewan, dll., dll., dan menyalahgunakan lingkungan. Kita terlalu banyak membunuh, jadi kita menarik segala jenis lidah api ini.

Adalah kita, umat manusia, yang menariknya, lidah api tersebut. Dan jika kita lanjutkan, mungkin makin memburuk dibanding kemarin. Itu hanya peringatan. Hanya peringatan. Yang mungkin semakin buruk.

Yang selalu memberingatkan semua orang, “Mohon, lebih perhatikan standar moral. Mohon lebih penuh kasih. Mohon jadilah bijak. Saling menyayangi. Damai. Bukan perang. Tanpa pembunuhan. Vegan.” – itulah yang akan melindungi semua orang.

PENYEBAB TERJADINYA LIDAH API MATAHARI

Matahari memiliki medan magnet yang tidak merata di setiap bagiannya. Berbeda dengan Bumi yang padat sehingga medan magnetnya konstan. Meski Matahari tetap memiliki kutub utara dan selatan, namun akibat rotasi serta medan magnet yang ada dimana-mana dan tidak stabil, mengakibatkan terjadinya sunspot. Bila terdapat sunspot, berarti ada medan magnet Matahari yang masuk atau atau keluar dengan membawa plasma. Karena terbentuknya di beberapa tempat, mengakibatkan terjadinya tabrakan dan jadilah prominensa. Saat prominensa ini putus atau saling bertabrakan lagi, akan terbentuk flare.

Sunspot atau lebih dikenal dengan bintik hitam Matahari, memiliki diameter sekitar 50,000 km, yang artinya lebih besar daripada diameter Bumi. Suhu pada sunspot lebih dingin dibandingkan yang bagian lain yaitu kurang lebih 3800 K. Hal itu yang menyebabkan sunspot berwarna gelap. Jumlah sunspot pada Matahari tidak konstan setiap saat. Kenampakan sunspot pada umumnya dalam orde minggu atau bahkan kurang.

Bentuknya yang mirip loop atau pita yang dikibaskan, membuat prominensa lebih dikenal dengan nama lidah api Matahari. Meski berada di fotosfer, namun panjangnya bisa melewati korona. Prominensa terpanjang yang pernah teramati oleh SOHO pada tahun 1997 mencapai 350,000 km, atau sebanding dengan 28 kali diameter Bumi. Kala hidup prominensa ini bisa mencapai 5 bulan. Dari hasil pengamatan, sepertiga dari prominensa muncul 3 minggu setelah terbentuknya sunspot. Berbeda dengan sunspot yang bergerak menuju ekuator, prominensa bergerak menuju kutub.

Ledakan Matahari yang terjadi akibat energi yang tersimpan dalam medan magnetik dilepaskan secara tiba-tiba dalam waktu singkat, dinamakan flare. Energi yang dilepaskan ini setara dengan jutaan kali bom atom Hiroshima. Bahkan pengaruhnya sampai ke atmosfer dan medan magnetik Bumi.
Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Astronomi / Pengetahuan dengan judul TERJADINYA LIDAH API DI MATAHARI. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://yoviadyuta.blogspot.com/2012/12/terjadinya-lidah-api-di-matahari.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: yovi adyuta - Sabtu, 15 Desember 2012

Belum ada komentar untuk "TERJADINYA LIDAH API DI MATAHARI"

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung di ^LAROS βLOG^, Jika ada kritik dan saran silahkan tinggalkan komentar dibawah ini.